Monday, February 22, 2010

BASIKAL TUA KU

Duduk di kedai seharian memang memboringkan,
lebih2 lagi cuti tahun baru cina ni customer pun
agak kurang masing2 balik kg.

Dengar lagu,
"org biasa...basikal tua "
lagu Sudirman Hj Arshad yg kini di sampaikn oleh
Aznil Hj Nawawi kedua2nya adalah penghibur nom.1
yg memang kegilaan saya jugalah

Bait demi bait lagu tersebut yg paling
terpahat di hati
" basikal tua "
yg membuat saya akan terkenang ttg basikal tua
ayah saya. Waktu itu saya dalam sekolah rendah
tahun 70an gitu.

Basikal tua ayah itulah peneman saya
kehulu kehilir,sungguh pun saya perempuan
agak boleh tahan juga lasak saya ni.
Wal hal basikal tu cukup tinggi, lebih kurang
sama tinggi dengan saya, tinggi saya sikit jer.

Dengan ketinggian yang tak mencukupi, saya
akan masukkn kaki dicelah2 palang basikal,
dan saya akan kepit sit celah2 ketiak kadang kala
sampai longgar dan tercabut sit, saya akan pasang
semula.

Dengan basikal itulah saya kekedai,pergi mengaji dan
pusing2 dihalaman rumah dgn basikal itu juga saya
akan membonceng adik saya ke rumah paman (pak cik ).
Saya hanya dibenarkn bermain dn berbasikal pd sebelah
petang,
ikut peraturan emak saya disiplin tinggi juga orang tua tu...

Tidak ketinggalan dengan basikal itulah saya membantu
ayah saya menggangkut kelapa sawit,saya akan kepit
sawit kat belakang basikal, lepas tu kayuhlah laju2 berlumba dgn
abg,seronok sangatlah dapat tolong ayah sambil berlumba...
org sekarang merempit.
Satu hari dapatlah 4/5 kali ulang alik membawa
setandan demi setandan sawit, waktu tu tak fikir
tentang imbuhan kami fikir keseronokan dapat berbasikal

Dengan basikal itu jugalah saya pernah terjatuh dlam parit
nasib saya beruntung parit kering pada waktu itu.Panjang umur saya.
Dengan keuntungan sawit itulah ayah saya membelikan
sebuah basikal yg lebih sesuai untuk saya, basikal wane merah
dan tiada lagi kisah tentang basikal tua lagi,bangkai pun
dah tak ada andai saya tahu ia menjadi suatu nostalgia
buat saya pasti saya akan simpan basikal tu hingga kini.
Kadang bila terkenang kisah tersebut saya akan tersenyum
sendiri dan saya pandang kesan luka dikaki gara2basikal tua.

No comments:

Post a Comment